SEPI



SEPI....

Kadang2 kita rasa sepi walau berteman.
Kadang2 kita rasa sunyi dalam keriuhan.
Dan kadang2 kita rasa keseorangan walau sudah berpasangan.

M, seorang kenalanku antara yang berperasaan begitu. Akhir2 ini masalah dia makin memberat. “Kenapa ya, aku dah ada suami, aku dah ada anak tapi aku rasa sepi, aku dahagakan kasih sayang dan kadang2 aku mahu lari dari semua yang aku ada”. Itu antara keluh kesah M. Bila aku tanya berkali2 akhirnya M berterus terang yang dia jatuh cinta lagi. Terkedu aku seketika, selalu aku dengar suami orang yang curang, tapi M yang pendiam, taat kepada suami jadi begitu…. Kata M, she can’t help it. Pernikahan selama hampir 10 tahun dia rasakan hambar, dia dah hilang rasa cinta yang ‘passionate’ terhadap suami dia. Lalu secara alternatifnya dia mencari hiburan hati. Dia berchatting dan bertemu Mr. K. Dari chatting membawa kepada pertemuan, dari pertemuan hati makin terpaut lalu membawa kepada episod indah dalam hidup M apabila kedua-duanya jatuh cinta. Dan Mr. K yang muda dua tahun darinya juga sudah beristeri dan mempunyai anak. Tapi hati masih mencari… Apalagi yang mampu aku nasihati kalau hati sudah dihurungi perasaan cinta yang membuak-buak. She can’t see reality, she is so lost in this dangerous game, but, yet, she still take a chance..

M mungkin antara ribuan orang yang terperangkap dalam cinta gelap seperti ini. Aku terfikir juga kenapa SEPI itu at the first place boleh wujud sedangkan masing-masing sudah ada pasangan. Is it because pasangan kita tu bukanlah yang ‘meant to be’ untuk kita? Atau kesibukan kerja menyebabkan hubungan itu makin renggang, atau sudah lunturkah kecantikan atau ketampanan pasangan masing2 setelah sekian lama bernikah? Apa lagi yang hati mahukan? Dan bagi aku SEPi itu sebenarnya selalu hadir dalam hati, cuma terpulanglah kepada kita bagaimana mahu mengisi kesepian itu…..

Comments

Popular Posts